Dunia Baca dot Com

bukan sekedar Baca untuk membuka jendela Dunia

Menu

Awas! Radiasi Ponsel Bikin Otak Anak Terganggu dan Hiperaktif

Kategori Dunia: Ibu dan Anak

Radiasi Ponsel Bikin Otak Anak Terganggu dan Hiperaktif. Setelah diduga mengakibatkan kanker dan gangguan reproduksi, lagi-lagi ponsel disalahkan karena dampak negatifnya terhadap kesehatan.

Seperti yang baru-baru ini diberitakan, sebagaimana Dunia Baca dot Com kutip dari detikcom, sebuah studi baru dari AS menambahkan bahwa ponsel juga berbahaya bagi janin yang dikandung wanita hamil.

Menurut tim peneliti dari Yale School of Medicine, paparan radiasi ponsel selama masa kehamilan berpengaruh terhadap perkembangan otak janin hingga menyebabkan munculnya perilaku hiperaktivitas pada si anak (Baca: Cara Membuat Anak Cerdas Sejak Bayi)

“Kami menggunakan sejumlah tikus hamil yang diletakkan di dalam kandang. Kemudian tikus-tikus ini dibagi menjadi dua kelompok, separuh tikus kami letakkan dalam kandang yang diberi sebuah ponsel aktif di atasnya. Setengahnya lagi diberi ponsel yang tidak diaktifkan sehingga tidak memancarkan sinyal sama sekali,” ungkap peneliti Dr. Hugh Taylor, profesor di bidang kedokteran dan kepala Department of Obstetrics, Gynecology and Reproductive Sciences, Yale.

Lalu tikus-tikus ini dibiarkan hingga melahirkan dan peneliti menunggu anak-anaknya mencapai usia remaja agar perilakunya dapat diamati.

“Ternyata tikus yang selama masa kehamilan terpapar ponsel cenderung terlihat lebih aktif. Daya ingatnya pun tampak lebih rendah daripada tikus normal, bahkan dalam kesehariannya tikus ini seringkali membenturkan dirinya ke dinding dan tak memedulikan kondisi di sekitarnya,” terang Taylor.

Bagi Taylor, studi ini menunjukkan adanya ‘dasar biologis’ tentang pengaruh paparan ponsel terhadap kehamilan, termasuk pada manusia. Itulah mengapa Taylor merasa perlu memperingatkan agar ponsel dijauhkan dari tubuh, terutama bagi wanita hamil.

Lagipula meskipun produsen ponsel raksasa seperti Blackberry atau Apple telah memberikan peringatan pada konsumen bahwa perangkat komunikasi ini harus sering-sering dijauhkan dari tubuhnya karena potensi risiko keamanannya yang tinggi namun nyatanya peringatan ini seringkali luput dari perhatian karena hanya dipaparkan dalam buku manual yang jarang dibaca konsumen.

loading...

Bacaan Terkait: