Dunia Baca dot Com

bukan sekedar Baca untuk membuka jendela Dunia

Menu

Awas…! Stres dan Cemas dapat Turunkan Kualitas Sperma

Kategori Dunia: Penyakit, Pria
[neuvoo_jobroll co=id lo=Jakarta kw=Marketing size=20]

Stres dan Cemas dapat Turunkan Kualitas Sperma. Kemampuan pria memproduksi sperma berkualitas ternyata berhubungan erat dengan kemampuannya menghadapi stres (Baca: Manfaat Stres Bagi Kesehatan)

Mereka yang memiliki kadar stres tinggi dalam jangka panjang cenderung menghasilkan air mani dengan konsentrasi sperma yang sedikit (Baca: Tips Meningkatkan Sperma).

Kajian terbaru para ilmuwan Italia menemukan, pria yang memiliki tingkat kecemasan tinggi juga cenderung menghasilkan sperma yang bentuknya rusak atau kurang gesit berenang (Baca: Fakta Unik Seputar Sperma).

[neuvoo_jobroll]

Meski begitu, seorang ahli terapi kesuburan yang tidak terlibat dalam penelitian itu mengatakan, sebenarnya sulit menerapkan hasil riset seperti itu pada populasi umum karena responden dalam penelitian itu adalah mereka yang mengikuti terapi di klinik fertilitas (Baca: Tips Meningkatkan Kesuburan).

“Apakah mereka menjadi stres karena kurang subur atau stres yang membuat mereka jadi tidak subur?” kata Tina Jensen dari Kopenhagen yang meneliti tentang faktor lingkungan pada kualitas sperma (Baca: Tips Agar Sperma Tetap Sehat dan Berkualitas).

Studi sebelumnya menyebutkan, pria yang menjalani terapi kesuburan atau evaluasi kesuburan memiliki level stres yang lebih tinggi dibanding populasi secara umum. Beberapa penelitian juga menunjukkan kaitan antara stres dengan kualitas sperma.

Dalam studi yang dipimpin Elisa Vellani dari Euorean Hospital di Roma ini, ada puluhan pria dilibatkan. Mereka adalah 94 pria yang datang ke klinik kesuburan pertama kali, dan 85 pria lain yang tidak ikut terapi kesuburan sebagai kelompok kontrol.

Setiap pria memberikan contoh cairan maninya untuk dianalisis. Mereka juga menjawab survei untuk mengukur level stres dan kecemasan dalam jangka panjang dengan skor 20-80, makin tinggi skor makin tinggi level kecemasannya.

Secara umum pria dari kedua kelompok berada pada skor 37-40 yang tidak tergolong sebagai patologi.

Nah, ketika dibandingkan antara 28 pria yang level stresnya rendah dengan 40 pria yang level stresnya tinggi, diketahui pria yang stres punya konsentrasi sperma yang rendah serta jumlahnya sedikit. Makin stres seorang pria, makin terlihat adanya kerusakan DNA pada sel sperma. Kemampuan berenangnya juga rendah.

“Stres dan kecemasan adalah faktor yang signifikan dalam kesuburan pria,” tulis para peneliti dalam jurnal Fertility and Sterility.

Tetapi mereka juga menjelaskan bahwa keterkaitan antara stres dan kualitas sperma tampak lemah pada kelompok pria yang tidak ikut terapi kesuburan.

Misalnya, pria yang ikut terapi kesuburan menghasilkan 29 juta sperma per milimeter semen, sedangkan pria dari kelompok kontrol menghasilkan 52 juta sperma per milimeter semen. Menurut standar WHO, sperma di atas 15 juta permilimeter semen termasuk normal.

loading...

Bacaan Terkait: