Menu

Google Translate

01/04/2011 | Internet & Web

Google Terjemah – Pernahkah Anda mendapat tugas dari guru atau dosen untuk menterjemahkan bahasa indonesia ke inggris, inggris ke indonesia atau dari berbagai bahasa di dunia. Bagi mereka yang aktif bahasa inggris hal tersebut bukanlah suatu masalah, akan tetapi mereka yang pasif bahasa inggris atau bahkan tidak bisa sama sekali, ini merupakan masalah yang besar. Termasuk juga dengan saya (tidak bisa bahasa inggris) :D. Tapi dalam soal menterjemahkan bahasa indonesia ke inggris atau inggris ke indonesia, saya tidak ambil pusing, karena saya memanfaatkan Google translate atau google terjemah. Layanan Google translate tidak seperti layanan translate online lainnya seperti Babel Fish dan AOL yang menggunakan SYSTRAN, tapi google menggunakan perangkat lunak terjemahan sendiri.

Google Terjemahan atau dalam bahasa jawa Google Translate adalah layanan yang disediakan oleh Google Inc. untuk menerjemahkan bagian teks atau halaman web dalam satu bahasa ke bahasa lain. Untuk beberapa bahasa, pengguna diminta untuk memberikan terjemahan alternatif, seperti untuk istilah teknis, yang akan dimasukkan untuk pembaruan dalam proses penerjemahan selanjutnya.

Google Translate, seperti alat translate/terjemahan otomatis lain, memiliki beberapa keterbatasan. Meskipun dapat membantu pembaca untuk memahami isi umum dari teks bahasa asing, tetapi tidak memberikan terjemahan akurat.

Google melakukan penerjemahkan dengan pendekatan yang disebut penerjemahan berdasar statistik. Penerjemahan demikian merupakan hasil penelitian Franz-Josef Och yang telah memenangkan kontes DARPA untuk kecepatan mesin terjemahan pada tahun 2003. Sekarang Och menjadi kepala departemen mesin penerjemah Google.

Menurut Och, untuk mengembangkan sistem mesin penerjemah berdasar statistik bagi dua bahasa diperlukan suatu koleksi teks paralel dalam dua bahasa tersebut yang terdiri lebih dari satu juta kata dan dua koleksi teks lainnya untuk masing-masing bahasa yang terdiri lebih dari satu miliar kata. Model statistik dari data ini kemudian digunakan untuk melakukan penerjemahan antar bahasa-bahasa tersebut.

Untuk memperoleh data linguistik dalam jumlah sangat besar ini, Google menggunakan dokumen-dokumen Perserikatan Bangsa-Bangsa. Tersedianya Bahasa Arab dan Cina sebagai bahasa resmi PBB mungkin menjadi salah satu alasan mengapa Google Terjemahan pada awalnya difokuskan pada pembuatan terjemahan antara bahasa Inggris dengan bahasa-bahasa tersebut, dan bukan, misalnya dengan Bahasa Jepang atau Jerman, yang bukan merupakan bahasa resmi di PBB. Perwakilan Google sangat aktif dalam konferensi lokal di Jepang meminta para peneliti untuk memberi mereka koleksi teks paralel. Sejak 25 September 2008, Google Terjemahan telah memasukkan Bahasa Indonesia ke dalam pilihan bahasa yang bisa diterjemahkan.



Related For Google Translate