Dunia Baca dot Com

bukan sekedar Baca untuk membuka jendela Dunia

Menu

Inilah Manfaat Stres Bagi Kesehatan

Kategori Dunia: Obat-obatan

Manfaat Stres Bagi Kesehatan. Menurut salah seorang Direktur medis dari Fibromyalgia and Fatigue Centers and Chronicity di Amerika Serikat yakini Jacob Teitelbaum, Stres merupakan salah satu hal yang sehat karena memberikan energi yang dibutuhkan untuk menjalani hidup. Tanpa itu, kita tidak akan memiliki energi yang dibutuhkan untuk mengambil tindakan,”

Namun bagi banyak orang, stres disebut-sebut berakibat buruk bagi kesehatan, karena stress juga dapat memicu penuaan dini, darah tinggi, stroke, hingga serangan jantung.

Menurut dr Teitelbaum, stres menjadi tak sehat jika berlebihan, berlangsung selama jangka waktu yang lama dan tidak dilepaskan melalui aktivitas fisik atau reaksi emosional. Kelebihan stres ini akan menjadi racun bagi pikiran dan tubuh.

Namun sayangnya, stres hampir tak bisa terhindarkan dari kehidupan sehari-hari. Karena memang tak bisa dihindari, maka sebaiknya stres dikelola dengan baik. Malahan, justru stres bermanfaat bagi kesehatan.

Dan berikut adalah beberapa manfaat stress bagi kesehatan sebagaimana Dunia Baca dot Com sadur dari laman detikHealth.

7 Manfaat Stress untuk Kesehatan

  1. Membantu mencegah pilek dan flu
    Jika tertekan karena deadline yang mepet, tubuh akan bekerja lebih keras untuk menjaga kondisi tubuh tetap fit. Hal itu disebabkan karena stres sangat membantu memulihkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus dan bakteri. Stres berfungsi mengatur kelenjar adrenal untuk menyeimbangkan sistem kekebalan tubuh.

    “Situasi tertekan membantu pelepasan kortisol, zat anti-inflamasi yang berfungsi menanggapi stres fisik ataupun emosi sehingga tubuh dapat memanfaatkan cadangan energi dan melawan infeksi. Namun tingkat stres yang tinggi selama lebih dari beberapa jam dapat dapat melelahkan kelenjar adrenalin sehingga rentan terhadap sakit,” kata Dr Teitelbaum.

  2. Mempercepat pemulihan setelah operasi
    Menjalani operasi jelas dapat memicu stres. Tetapi stres jangka pendek akibat operasi dapat bermanfaat karena membantu tubuh untuk pulih lebih cepat.

    Peneliti menguji hipotesis ini dengan cara mengumpulkan serangkaian sampel darah dari 57 orang pasien sebelum dan setelah menjalani operasi lutut. Hasilnya, sistem kekebalan tubuh pasien merespon stres dengan cara memobilisasi dan mendistribusikan ulang sejumlah besar sel pelawan patogen agar tubuh lebih cepat pulih.

  3. Memperkuat ikatan emosional
    “Stres jangka pendek terbukti meningkatkan kadar oksitosin atau hormon cinta. Oksitosin sebenarnya menghambat produksi hormon stres dan mengurangi tekanan darah dengan melebarkan arteri untuk membantu mempertahankan tubuh dari efek negatif kecemasan,” kata Kathleen Hall, PhD, pendiri The Stress Institute and The Mindful Living Network.
  4. Bisa membuat vaksin jadi lebih manjur
    Peneliti mempelajari tikus yang stres karena akan diberi imunisasi. Ternyata tikus tersebut memiliki jumlah sel T pelawan patogen yang lebih banyak dan memiliki respon imun 9 bulan lebih lama dibanding kelompok tikus yang tidak stres.
  5. Meningkatkan daya ingat
    Dalam situasi stres, beberapa orang justru memiliki ingatan yang lebih tajam. Ini terjadi karena naiknya aliran hormon ke korteks prefrontal, wilayah otak yang penting untuk mengendalikan kognisi dan emosi sehingga meningkatkan kerja daya ingat.

    Beberapa penelitian menghubungkan stres kronis dengan perkembangan plak otak yang memicu Alzheimer. Stres akut telah terbukti meningkatkan daya ingat. Dalam penelitian yang dimuat jurnal Molecular Psychiatry, tikus stres yang dipaksa berenang akan mencetak gol lebih baik pada tes daya ingat bila dibandingkan tikus yang lebih tenang.

  6. Bisa melawan tumor
    Stres kronis bisa membuat orang tetap terjaga pada malam hari, menekan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan penyakit. Namun stres dalam jangka waktu yang pendek bisa membantu melawan kanker kulit.

    Menurut sebuah penelitian yang dimuat jurnal Brain Behavior and Immunity, ketika tikus yang terkena kanker disinari ultraviolet selama 10 minggu, tikus yang ditempatkan dalam situasi pemicu stres lebih sedikit mengidap tumor dibanding tikus yang tidak stres. Diduga, stres memicu ekspresi gen yang mengaktifkan sistem kekebalan tubuh dan membantu menekan pertumbuhan tumor.

  7. Meningkatkan daya tahan tubuh
    Jika kehilangan pekerjaan atau mengalami masalah pernikahan, stres yang dialami bisa mengubah hidup dengan cara yang baik. Sekitar 2.400 orang ditanya mengenai pengalaman buruknya. Peneliti menemukan bahwa orang yang pernah menghadapi beberapa kali kemalangan memiliki kemampuan beradaptasi yang lebih bagus daripada yang tak punya masalah sama sekali.

    “Menghadapi tantangan dapat menguatkan tubuh dan membuat orang lebih siap menghadapi tantangan berikutnya,” kata Mark Seery, PhD, sang peneliti yang merupakan asisten profesor psikologi di University of Buffalo.

Dari ke- 7 Manfaat Stress bagi Kesehatan sebagaimana Dunia Baca dot Com paparkan diatas, kiranya kita ga perlu pusing lagi saat mengalami stress. Karena, stress juga mempunyai manfaat yang baik untuk kesehatan. Semoga bermanfaat.

loading...

Bacaan Terkait: