Dunia Baca dot Com

bukan sekedar Baca untuk membuka jendela Dunia

Menu

Kisah Masjid Baiturrahman di Aceh selamat dari Terjangan Tsunami

Kategori Dunia: Nasional, TrueStory

Kisah Masjid Baiturrahman di Aceh selamat dari Terjangan Tsunami. Tidak terasa, 10 tahun sudah bencana tsunami aceh berlalu. Namun masih saja tsunami aceh 2004 terngiang dan terkenang bagi kita semua. Pada 26 Desember 2014 ini, Indonesia dan negara-negara di sekitar Samudera Hindia memperingati genap 10 tahun bencana tsunami.

Di Aceh sendiri, tsunami telah menewaskan lebih dari 170.000 orang dan merusak rumah warga serta infrastruktur kota. Ajaibnya, Masjid Baiturrahman yang merupakan salah satu bangunan paling kuat diterjang tsunami, sedangkan lingkungan di sekitar rusak parah.

Berikut adalah Kisah Masjid Baiturrahman di Aceh selamat dari Terjangan Tsunami Aceh 2004.

Sore itu, Rabu (24/12) puluhan anak-anak berbaju koko duduk membentuk kelompok kecil di dalam masjid. Dipimpin oleh seorang ustazah, anak-anak tersebut melantunkan ayat suci Alquran. Sementara dalam kelompok yang lain, sedang menyimak bacaan anak perempuan yang mengaji.

Taman Pengajian Alquran menjadi kegiatan rutin setiap selesai salat Ashar. Setidaknya dua barisan penuh saat solat fardhu tiba. Sementara jamaah lainnya beranjak keluar dari masjid, para santri ini duduk membentuk beberapa kelompok kecil untuk belajar mengaji.

Itulah aktivitas di Masjid Baiturrahman di Ulee Lheue, Kecamatan Meuraxa, Banda Aceh. Sebuah masjid yang menjadi saksi bisu dahsyatnya diterjang tsunami 10 tahun silam.

“Ini kegiatan rutin kita di sini. Selain itu kita juga ada pengajian, ada baca kitab dan ada baca hadits. Tiap tiga malam kita ada pengajian di sini,” sebut Imam Masjid Baiturrahman, Tgk Buchari pada merdeka.com.

Gempa bumi dan gelombang tsunami yang menyapu daratan Aceh tahun 2004 silam merupakan salah satu bencana alam terdahsyat sepanjang abad 20. Tercatat 200.000 jiwa menjadi korban dalam tragedi tersebut.

Tidak hanya korban jiwa, banyak pula bangunan fisik yang habis tersapu gelombang. Namun tidak begitu dengan Masjid Baiturrahman. Rumah ibadah yang terletak di kawasan Pantai Ulee Lheu, Kecamatan Meuraxa, Banda Aceh ini menjadi satu-satunya bangunan yang selamat dalam peristiwa tersebut.

Masjid yang berjarak sekitar 500 meter dari bibir pantai ini menjadi saksi bisu peristiwa 10 tahun yang lalu. Saat gelombang terjadi, hanya sembilan orang yang selamat di masjid ini, enam orang laki-laki dan tiga orang perempuan serta seorang bayi berumur tiga bulan.

Saat gelombang pertama datang, setidaknya ada 138 orang yang berlindung di masjid ini. Saat gelombang kedua datang, warga yang berlindung di tempat ibadah ini masih berjumlah sama. Namun, sebut Tgk Buchari saat gelombang ketiga datang, tiba-tiba air masuk entah dari mana dan menghayutkan warga yang ada.

“Saat gelombang ketiga, air masuk entah dari mana. Ada mobil yang menabrak dinding naik di atas mimbar, hingga orang macam diblender di air dan banyak orang di atas masjid jatuh,” kenang Tgk Buchari.

Sementara beberapa bangunan masjid bagian depan, seperti pagar dan kaca, atau sekitar 20 persen mengalami kerusakan. Tgk Buchari menjelaskan pasca-tsunami masjid ini kembali direhab dengan bantuan dari negara donor pada waktu itu.

Dalam pekarangan masjid juga berdiri tegak sebuah menara yang dibangun oleh kerajaan Brunei Darussalam. Tgk Buchari menuturkan, menara tersebut merupakan sedekah dari Sultan Hassanal Bolkiah karena para pengurus menolak pembangunan masjid baru.

“Kami menolak masjid ini dirubuhkan dan dibangun masjid baru karena ini aset orang tua kami yang menyumbang sewaktu mereka hidup. Jadi biarlah tetap seperti ini,” ucapnya.

Kawasan Ulee Lheu sebelum tsunami merupakan kawasan padat dengan jumlah penduduk mencapai 700.000 jiwa. Namun, saat gempa bumi dan tsunami menghantam kawasan ini, hanya 700 orang saja yang selamat. Lebih dari separuh warga menjadi korban.

Masjid Baiturrahman dulu dikenal sebagai Masjid Olele, Koetaradja. Masjid ini didirikan di atas tanah wakaf dan dibangun secara swadaya oleh masyarakat Meuraxa yang saat itu dipimpin oleh Teuku Teungoh Meuraxa pada tahun 1923/1926 Masehi.

Dengan program gotong-royong, masyarakat Meuraxa pada waktu itu mengumpulkan dana untuk pembangunan masjid. Para lelaki yang sebagiannya berprofesi sebagai nelayan setiap pulang dari menjual hasil melaut menyisihkan sebagiannya untuk masjid.

Sementara kaum ibu mengumpulkan beras yang ditaruh dalam karung beras sebanyak satu mok (satu kaleng susu), dan pada akhir bulan diserahkan pada panitia pembangunan masjid tersebut.

Masjid yang berdiri pada akhir tahun 1923 ini tidak memiliki kubah seperti pada umumnya, namun hanya ada sebuah puncak masjid berbentuk persegi empat. Pada tahun 1984 puncak masjid ini rubuh sehingga tahun 2004 masjid tidak memiliki kubah.

Pada awal pembangunannya, masjid ini hanya mampu menampung jamaah hingga 500 orang. Namun pada tahun 1981, Kerajaan Arab Saudi memberikan bantuan untuk perluasan masjid hingga dapat menampung jamaah sampai 1.500 orang.

loading...

Bacaan Terkait: