Dunia Baca dot Com

bukan sekedar Baca untuk membuka jendela Dunia

Menu

Mengapa Manusia Suka Ngegosip?

Kategori Dunia: Tahukah Anda?

Powered by: id.neuvoo.com

Alasan Mengapa Manusia Senang Gosip. Meskipun kita semua tahu bahwa membicarakan seseorang dibelakangnya merupakan kebiasaan yang tidak baik, namun tidak bisa dipungkiri lagi, untuk menghindari hal tersebut agak sulit, karena NgeGosip memang salah satu pembicaraan yang sangat asyik. Semakin di GOsok semakin SIP, begitulah alasan yang sangat simpel Mengapa Manusia Senang Gosip.

Seorang psikolog sosial ‘Laurent Begue’ mengatakan bahwa sekitar 60 persen isi pembicaraan antar orang dewasa adalah tentang seseorang yang saat itu tidak hadir alias NgeGosip. Jadi tidak usah heran, ketika Anda dan/atau temen-teman Anda mendengar ada gosip, langsung penasaran ingin tahu lebih dalam walau topik yang digosipkan adalah masalah pribadi orang lain, karena ternyata mayoritas dari kita suka ngegosip.

Problema terhanyut dalam lingkaran gosip memang sulit dihindari. Salah satu penyebabnya adalah sistem visual kita terprogram untuk fokus pada gosip negatif yang kita dengar. Selain itu, ternyata otak manusia mengingat gosip negatif lebih kuat daripada gosip positif atau gosip yang netral.

“Secara alamiah kita memang lebih sensitif pada informasi yang mungkin berpotensi mengancam kehidupan kita,” Irving Biederman, ahli neuroscience dari California Amerika Serikat.

Walaupun topik dalam gosip itu mengenai orang lain, namun bukan tidak mungkin suatu saat akan menimpa kita. Misalnya tentang PHK karyawan atau perselingkuhan.

“Kita bisa mengambil keuntungan dari gosip negatif yang kita dengar dengan cara menghindari hal itu agar tidak terjadi pada kita,” kata ketua peneliti Eliza Bliss-Moreau, dari California, AS.

Studi sebelumnya juga mengungkapkan manusia berevolusi sedemikian rupa untuk memiliki kecenderungan menghakimi dan senang membicarakan orang lain.

Meski ada banyak kategori pembicaraan dengan orang lain, mulai dari salam, penjelasan, berbohong atau menceritakan rahasia, namun yang paling disukai orang adalah membicarakan orang lain. Bahkan, meski pembicaraan diawali dengan topik tentang cuaca, pada akhirnya mereka akan membicarakan orang lain.

Ahli primata Robin Dunbar dari Universitas Oxford Inggris mengatakan bahwa gosip tidak selalu berarti buruk. Dunbar menjelaskan, gosip telah melalui seleksi evolusi sebagai salah satu cara untuk menyatukan kelompok manusia.

Pada awalnya, menurut Dunbar, primata seperti babon hidup berkelompok dan menggunakan perawatan diri sebagai alat sosial untuk menjalin, menjaga dan memutus hubungan sosial. Namun dalam sejarah evolusi, kelompok manusia sebagai besar dan tidak ada yang punya waktu lagi untuk memperhatikan penampilan orang lailn. Gosip atau membicarakan orang lain kemudian menggantikannya sebagai perekat ikatan sosial.

Walau gosip mungkin secara alami sudah ada dalam setiap lingkungan sosial, tetapi manusia tidak terlahir untuk bergosip. Anak-anak belajar seni komunikasi melalui lingkungannya, mulai dari bicara dengan sopan pada orangtua, tidak menyumpah pada orang lain, atau menggunakan tata bahasa yang baik. Termasuk, kebiasaan menggosipkan orang lain.
Dengan kata lain, meski kita punya kecenderungan untuk menyukai gosip, tetapi kesukaan itu tidak harus dipupuk.

Malah, kita bisa mengajar anak-anak untuk menghindari gosip dengan cara “menjaga lidah” untuk tidak sering-sering membicarakan berita negatif tentang orang lain.

Ingat…. Lidah lebih tajam daripada pedang. Maka dari itu, kita harus pandai-pandai menjaganya, terlebih dalam bergosip yang terkadang belum tentu ada benarnya. Dan bagaimanapun gosip bisa merusak banyak hal, terutama kepercayaan orang lain. Bergosip di kantor bahkan bisa menyebabkan Anda terlihat kurang profesional.

loading...

Bacaan Terkait: